Baidu Siap Ekspansi ke AS dan Eropa

Baidu akan memperluas layanan ke Amerika Serikat (AS) dan Eropa. Chief Executive Officer (CEO) Baidu Robin Li mengatakan, langkah ini sebagai upaya perusahaan mengembangkan bisnis di daerah-daerah baru.

baidu-siap-ekspansi-ke-as-dan-eropa-lL4

“Saya pikir pada akhirnya kita akan pergi ke Eropa, AS dan kemudian banyak tempat-tempat lain,” ujar Li, seperti dilansir dari CNBC, baru-baru ini.

“Kita perlu menemukan medan pertempuran baru. Di mana mobile sangat berbeda dari desktop. Kita perlu mencari cara untuk mengakses jenis pasar yang baru,” lanjutnya.

Baidu mengoperasikan layanan pencarian di China pada mobile dan desktop. Mereka mendominasi pasar pencarian di China dan lebih dari 90% pendapatan berasal dari iklan.

Sejauh ini, upaya ekspansi internasional Baidu telah difokuskan pada pasar negara berkembang, seiring pertumbuhan mobile dan koneksi internet yang perlahan-lahan semakin membaik. Baidu beroperasi di Brasil, Indonesia dan Thailand.

Di setiap pasar, Baidu telah fokus pada peluncuran mesin pencarian versi bahasa lokal. Di Indonesia, Baidu memiliki toko aplikasi sendiri Android disebut MoboMarket.

Tetapi Eropa dan AS adalah dua wilayah yang sama sekali berbeda. Selama ini kawasan tersebut didominasi raksasa mesin pencarian Google. Mendapatkan pijakan di pasar tersebut akan sulit mengingat prevalensi Google, terutama pada mobile di mana sistem operasi Android dominan di kedua wilayah tersebut.

Di atas semua itu, Baidu harus berurusan dengan peraturan yang berbeda di setiap negara. Tidak jelas apa strategi Baidu dalam memperluas akses ke Eropa atau AS. Sejauh ini Baidu telah berinvestasi di perusahaan-perusahaan seperti Uber, yang bisa digunakannya sebagai pijakan di pasar tertentu.

Raksasa internet China lainnya yang sudah mulai ekspansi ke Eropa dan AS adalah raksasa e-commerce Alibaba. Mereka masuk ke Italia dan Inggris pada tahun lalu.

Alibaba telah difokuskan pada memungkinkan konsumen Cina menggunakan layanan di luar negeri, atau untuk membantu bisnis China. Hal ini berpotensi sesuatu yang bisa dilakukan Baidu.

Baidu memiliki layanan pemetaan yang saat ini dapat membantu wisatawan China menemukan hotel lokal atau restoran di mana pun mereka berada.

“Kami akan mulai dari sini dan kami secara bertahap akan memperluas ke daerah lain,” tandas Li.

Source: autotekno.sindonews.com